Kucing & anjing dicampak dari apartmen kerana disyaki menyebarkan koronavirus



Viral beberapa gambar di media sosial yang menunjukkan beberapa haiwan peliharaan terbaring tidak bernyawa di jalan raya di China. 

Seekor anjing ditemui mati dipercayai dicampak dari bangunan kediaman di Bandar Tianjin, Hubei - antara kawasan yang terjejas akibat wabak koronavirus. 

Lima ekor kucing juga ditemui mati di Shanghai dan menurut penduduk di situ, kucing-kucing itu merupakan haiwan peliharaan. 


Media tempatan melaporkan, seekor anjing berwarna putih dicampak dari tingkat atas pada jam 4 pagi lalu menghentam sebuah kereta sebelum terjatuh ke atas jalan. 

Bunyi dentuman kuat itu mengejutkan para penduduk yang menyangka bunyi itu datang dari tayar meletup.  Setelah diperiksa, mereka menemui anjing tersebut yang mati akibat kecederaan parah. 


Terdahulu dalam satu temubual di program TV China, Dr Li Lanjuan berkata, haiwan peliharaan pesakit yang disyaki positif koronavirus juga perlu dikuarantin. 

Malangnya, media tempatan membuat kenyataan yang tidak tepat kononnya kucing dan anjing boleh menyebarkan koronavirus, lalu tersebar meluas di media sosial. 

Bagi menghentikan penyebaran berita palsu itu, stesen TV China mengeluarkan kenyataan dari WHO, "Tiada bukti yang menunjukkan haiwan peliharaan seperti kucing dan anjing boleh menyebarkan koronavirus." 

Sementara itu, PETA Asia yang berpangkalan di China berkata, "Kami berharap polis menahan pemilik haiwan peliharaan itu dan dikenakan tindakan tegas. 

Sumber: The Sun

Jika Anda Rasa Artikel Ni Berguna, Silakan Klik Button Like Dibawah. Terima Kasih

No comments

Powered by Blogger.